Featured Post

[Review] Game of Thrones (season 6)

Setelah setahun, GoT kembali di season 6. Sebenarnya gw juga ga begitu nunggu2 sih, karena lagi asik ngikutin serial yg lain (The Flash...

Tuesday, April 03, 2007

mengenai telinga

Habis bis bis duit gw. Penyebabnya adalah berobat ke dokter THT. Jadi sejak lebih dari 1 minggu yang lalu, kuping gw bermasalah. Tersumbat kotoran. Tadinya gw tungguin aja sampe kebuka, sambil terus dikorek2 dengan berbagai alat yang bisa muat ke dalem kuping, eh hasilnya malah kuping yang sebelah kiri ikut2an kesumbat, tadinya cuma yang kanan. Komplit lah dua-duanya kesumbat, jadinya pendengaran terganggu.

Hari rabu lalu gw ke klinik BMG ITB, yg murah itu. Eh ternyata ga ada dokter THT di sana. Itu salah satu alesan yg bikin gw BT hari itu. Trus kamisnya abis ceting2 ma retta, dikasitau ke boromeus aj kalo mo deket. Jadilah gw ke boromeus hari itu, soalnya besoknya mo ikut toefl. Ga lucu kan kalo gw ga bisa denger pas listeningnya. Mana baru pertama kali berobat ke boromeus, udah kayak orang bingung gitu. Trus nunggu dari jam 11 sampe jam 1 kurang, baru akhirnya gilirannya dipanggil. Sama dokternya diajak bercanda, terus yg kiri disemprot, keluarnya cuma dikit. Pokoknya kata si dokter Bogi ini, mesti ditetesin dulu, baru senen bisa balik lagi kesini buat disemprot. Iyah, untuk hal ini saja gw bayar 73 ribu. Yang 3 ribu untuk obat tetesnya. Emang sih dokter spesialis itu mahal, apalagi kalo di rumah sakit swasta macem boromeus.

Trus abis itu gw cari2 lagi artikel tentang telinga. Intinya : telinga itu ga usah dibersihkan, karena serumen (kotoran telinga) itu bakal keluar sendiri. Kalo kupingnya dibersihin ato dikorek2, nanti kotorannya malah kedorong ke dalam. Ini permasalahan kuping gw.

Senen gw balik lagi ke boromeus dengan dokter yang sama. Keliatannya kali ini sukses. Yg kanan disemprot dan udah bersih, pokoknya kuping yg kanan jadi jelas banget. Nah yang kiri ini nih, kok malah belom bisa. Padahal kan yang kiri ini tadinya udah kebuka dikit, eh gataunya malah blom tuntas juga.

Trus setelah keluar dari ruangan itu, nah ini dia... niat jahat gw muncul. Kan kalo di boromeus, periksa dulu baru bayar, buat nebus resepnya. Cuma kan tadi jelas2 gw ga perlu obat lagi, berhubung obat tetesnya masih ada. Makanya gw ga ke kassa, tapi gw langsung turun dan kabur dari boromeus. Ga bayar. Trus gw balik ke comlabs setelah melalui hujan yang tiba2 muncul. Cerita ke orang2 kalo gw kabur. Tadinya gw pengen ngetes apakah orang dari boromeusnya bakal nyari ato enggak, nagih bayarannya gitu. Dan gw udah hampir yakin kalo hal itu ga akan terjadi.

Masalahnya adalah: hati nurani gw mengatakan ini salah (halah). Gw merasa waswas gitu, macem perasaan bersalah, trus takut kalo nanti kualat. Makanya sorenya jam 5 gw kesana lagi, buat bayar biayanya. Jadilah 172 ribu melayang (kali ini honor dokternya jadi 125rb, weleh2). Ya gw tau duit gw di dompet langsung habis bis bis, tapi gw jadi lebih tenang soalnya udah menunaikan tanggung jawab.

Mengenai pendengaran gw sekarang, normal. Walopun yg kiri sebenernya masih tersumbat, tapi kayaknya ga ada efek apa2, soalnya dengernya jelas banget sekarang, gara2 yg kanan udah kebuka. Tapi jadi agak gatel2 gitu sih yg kanan. Trus soal yang kiri, gw belom merencanakan buat ke dokter THT lagi. Males ambil duit yg di ATM. Entar lah kalo ada dokter yg lebih murah, mungkin gw pergi lagi.

3 comments:

piliang said...

inilah kan,,
pake acara kabur sgala..
tak betol kutengok


tp untungnya akhirnyalu bayar juga,,

yg punya blog said...

katanya ari sih di kimia farma ada dokter THTnya, katanya sih lebih murah.
Ntar lah kapan-kapan bareng ama ari kesana.

sita said...

Halow, salam kenal
aku juga pernah punya pengalaman hampir mirip
kira kira tahun 2006 telingaku bermasalah sekali, produksi minyaknya berlebih jadi kotoran yang dihasilkan terlalu banyak, cepat menumpuk,
so akibatnya setiap 2 bulan sekali harus ke dokter THT buat dibersihian
dokternya sendiri gak bisa ngasih penjelasan kenapa telingaku jadi bermasalah gitu, kenapa sebelum sebelumnya enggak...
tapi Alhamdullilah, pertengahan 2006 semuanya tiba tiba kembali normal, telingaku back to biasanya....
jadi aku berkesimpulan, peristiwa yang aku alami itu sesuatu yang wajar, siklus alami manusia.

Post a Comment