Featured Post

[Review] Game of Thrones (season 6)

Setelah setahun, GoT kembali di season 6. Sebenarnya gw juga ga begitu nunggu2 sih, karena lagi asik ngikutin serial yg lain (The Flash...

Wednesday, April 04, 2007

perjuangan toefl kami


Alasan gw pergi ke boromeus untuk menjernihkan telinga gw adalah karena besoknya, yaitu jumat kemaren, gw mo ikut tes toefl. Kan gawat juga kalo pas listening gw ga bisa denger apa-apa. Yaaa walopun waktu itu cuma kuping kiri aja yang lumayan jelas (tapi entah napa kok malah kanan duluan yang beres).


Alasan ikut tes toefl sederhana. Karena seumur2 gw belom pernah tau skor toefl gw berapa. Waktu masuk TPB kan emang ikut tes toefl, yg menyebabkan gw dapet kelas presentasi. Tapi gw sama sekali ga pernah liat hasilnya berapa. Kata orang2 sih, dari kelasnya bisa dikira2 skor toeflnya berapa. Kata Haris, kalo presentasi itu antara 490-500. Tapi katanya si Krisantus, kalo anak IF tu banyakan pada numpuk di kisaran 500-530, makanya yg dari situ ada yg dimasukin ke presentasi. Makanya daripada bingung skor gw berapa, mending gw ikut aja.

Eh tapi tapi sebenernya karena Maya terus-terusan bilang pengen ikut tes toefl sampe nembus 550 biar bisa ke Jepang, makanya gw jadi tertantang untuk ikut juga. Walaupun selama ini gw yakin ama kemampuan bahasa inggris gw, tapi gw takut kalo misalnya dites ternyata gw malah kalah ama Maya. Itu sebabnya. Jadi gw ikut tes toefl itu dengan 2 target nilai :
1. nembus 550
2. lebih tinggi dari skornya maya
tentunya gw pengennya maya nembus 550, dan gw lebih tinggi lagi dari itu.

Persiapannya mulai dari selasa. Gw nyoba dari CD flash yang dikopi dari punya Haris, praktek tes CBT ceritanya. Skornya lumayan lah. Kalo di CBT 226, trus kalo dikonversi ke skor paper-based kira2 570-an lah. Udah cukup itu. Tapi masalah muncul waktu besoknya kuping gw yang kiri ikut-ikutan kesumbat, yang menyebabkan gw ke boromeus. Trus waktu jumat pagi belajar lagi soal yang sama, yang bagian pembahasannya, biar ngerti jawaban yg bener gimana.

Tesnya hari Jumat pagi jam 8-10. Tadinya mo ngabsen KPB dulu trus cabut jam 8 kurang 15. Tahpapa Pak Joko belom dateng2, begitu pula absennya. Jadinya gw pergi tanpa tandatangan absen, trus berangkat ke ruang tesnya bareng-bareng. Ikutlah tesnya. Panik juga soalnya pas listening kok cepet banget ngomongnya, mana jawabnya mungkin dah pake feeling aja kali ya. Trus pas structure juga pas waktunya udah habis, gw masih sibuk ngerjain, jadinya waktu readingnya kepotong. Nah trus waktu reading gw udah pelajari cara yang bener ngerjain reading. Kalo katanya maya bacanya sih sekilas aja, trus loncat ke pertanyaan, baru cari2 lagi di teksnya. Yah, ditamatkan saja tes toeflnya.

Hasilnya keluar hari ini. Kedua target gw terpenuhi. Skornya 573. Mirip2 waktu latihan di CBT. Sayangnya target nomer 2 tercapai karena maya ga nyampe 550. Jadilah dia katanya mo ikut tes toefl terus sampe bisa nembus 550. Semangat ya may... kalo butuh bantuan panggil aja.

2 comments:

piliang said...

huhuhuhu,,
gwmalahanjad makin prahagt,,turun 20 point :((

eiii,,,
kasi tips dunk biar bisa nembus angka segitu,,, :D

yg punya blog said...

Ni ya may, tipsnya...
kalo mau dapet skor gede di skor toefl sih, caranya pake cara bimbel SPMB.
Latihan soal-soal Toefl, baik yg CD ato buku, bantai aja semuanya, trus pembahasannya dipelajari. Kalo masih ga ada peningkatan juga no komen lah, tapi harusnya meningkat.
Nah tapi kalo pengen lancar bahasa Inggrisnya sendiri, harus dipraktekkan, misalnya nulis post dalam bahasa inggris(ga perlu sering2, yg penting pernah), trus ngomong dalam bahasa inggris, walopun ga ada yg bisa diajak ngomong.
Jangan malu, walaupun gara2 hal itu gw disangka punya hobi ngomong sendiri.

Post a Comment